Inilah Cara Menggapai Makrifat Menurut KH Subkhan Makmun

Menggapai makrifat (mengenal Allah SWT) tidak segampang yang dibayangkan, tetapi butuh waktu dan tahapan tahapan yang harus dilalui oleh seorang hamba. Di samping penuh tantangan untuk mendekatkan diri kepada-Nya juga harus benar-benar takut kepada Sang Kuasa.

“Belum apa-apa kalau sekadar takut kepada api neraka dan takut tidak bisa masuk surga, karena keduanya adalah makhluk,” kata Syuriyah PBNU KH Subkhan Makmun saat mengisi pengajian rutin di Masjid Agung Brebes, Rabu (11/4).

Yang dikhawatirkan para ulama, kata Kiai Subkhan, mereka ketakutan saat ruh lepas dari jasadnya apakah ingat apa tidak pada Allah SWT. “Berbeda dengan kita, ketakutan kita ketika meninggal, adalah apakah anak kita nanti ada yang bisa ngopeni? Takutnya kita kebanyakan berdasarkan pada mata koyor, tidak takut dengnan mata hati,” katanya.

Seperti takutnya anak kecil kepada ular. Umumnya, takut kepada Allah seperti takutnya anak kecil melihat ular. “Kalau orang dewasa takut pada ular maka anak kecilpun takut. Sekadar ikut-ikutan saja,” ungkapnya. Ketika anak kecil melihat pawang ular mampu menjinakan ular, anak kecil itupun ikut ikutan menangkap ular seperti halnya pawang tadi.  “Maka  anak kecil itupun terpatok juga karena tidak punya ilmu menangkap ular sebagaimana yang dimiliki oleh Sang Pawang,” papar pengasuh Pesantren Assalafiyah Luwungragi Bulakamba Brebes ini.

Sebagaimana ditandaskan dalam kitab Ihya Ulumudin, orang.alim yang tidak punya rasa takut semata mata kepada Allah SWT belum dikategorikan ulama. Tidak sekadar takut kepada neraka, atau takut tidak mendapatkan surga. “Tapi takutlah, jangan sampai di ajalnya su’ul khatimah, naudzubillah min dzalik,” ungkapnya.

Sangat lucu ketika bersikap yang mengira tidak shalat, tidak apa-apa. Dengan kecongkakannya inginnya menjadi wali yang tidak terlihat shalatnya. “Tidak bisa seperti itu sebagai hamba. Sebagai hamba, perbanyaklah taat dengan jamaah, serta menjauhkan maksiat,” jelasnya.

Siapa yang mau naik makrifat seperti naik gunung ada tahapannya. Menuju puncak makrifat pada hakikatnya mengangkat harkat martabat manusia. “Kenapa harus repot-repot sampai mau meninggal saja, masih dituntun baca laillaha ill lallah,” tegasnya.

Mencapai puncak laillaha il lallah, sambungnya, tentunya dituntun tidak hanya pada saat mau ajal saja tetapi selagi masih dalam ritme kehidupan. Rajinlah bershadaqah, shalat, berdzikir dan beribadah lainnya. “Hendak ke mana-mana selalu diingat-ingat, sementara untuk mengingat Allah dengan jalan shalat, ingat Allah-nya hanya semenit saja tidak dilakukan. Sudah begitu mintanya surga,” katanya berkelakar.

Ada sejumlah hal yang harus dilewati untuk sampai kepada makrifatullah. “Mencapai makrifat hatinya sudah jadi, lewat hati, menyatu. Mau apa saja, ingat Allah, hanya untuk Allah, karena Allah,” pungkasnya.

 

SUMBER :NU Online

Loading...
Like
Like Love Haha Wow Sad Angry
Bagikan ke:

Komentar

komentar