[Kiai Sholeh Bahruddin] Agar Pernikahan Langgeng, Berwudhulah Sebelum Akad Nikah

Santrionline - Ada salah satu dawuh yang sering diulang-ulang oleh Romo Kiai Sholeh Bahruddin manakala adasantriatau siapapun yang yang datang ke Ndalem untuk pamitan (nyuwun barokah) menikah. Yaitu, tentang mempunyai “wudhu” atau dalam kondisi suci ketika hendak melaksanakan akad nikah.Di beberapa kesempatan, beliau juga sering dawuh tentang keutamaan menjaga kesucian saat hendak akad nikah. 

Serta beberapa pesan/nasihat kepadasantriketika akan menikah (berumah tangga), seperti dibawah ini:“Lek mbesok awakmu rabi, lek kateakad nikah kudu nduwe wudhu’, pernikahane cek langgeng tur barokah. Barokah iku coro Arab, coro Jawane yho iku mundak kebagusane.” (Nak, besok kau akan menikah. Di saat mau akad nikah, harus punya wudhu (dalam keadaan suci), supaya pernikahannya langgeng dan berkah. 

Barokah itu bahasa Arabnya, bahasa Jawanya yaitu tambah kebaikannya).“Awakmu kabeh, tulung nek akad nikah, kudu nduwe wudhu’, pernikahane cek langgeng. Cek gak balak-balek rabi ae, cukup rabisiji, ora usah rabi loro-telu pernikahane cek barokah.” (Kalian semua, tolong di saat akad nikah harus punya wudhu (dalam keadaan suci), supaya pernikahannya langgeng, dan tidak berulangkali menikah. Cukupsatu saja, tidak usah menikah dua-tiga kali agar pernikahannya berkah).“Lek nang bojo kudu sabar ojo moroan tangan. Nang anak yo kudu sing sabar, tiruen Aku (Kiai Sholeh). 

Aku sabar, yho tiruen. Aku loman, yho tiruen. Aku gak mbenak-mbenakno, yho tiruen. Aku apik karo bolo tonggo, yho tiruen. Aku disiplin lan istiqomah, yho tiruen. Aku gak wayoh, gak rabi loro-telu, tapi cukup siji, yho tiruen.” (Nak, kepada istri harus sabar jangan mudah memukul, apalagi memukul wajah. Kepada anak juga harus sabar, tirulah aku. Aku sabar, tirulah. Aku loman, tirulah. Aku tidak membeda-bedakan, tirulah. Aku baik dengan tetangga, tirulah. Aku disipilin dan istiqamah, tirulah. Aku tidak berpoligami, tidak menikah dua-tiga tapi cukup satu, tirulah).(Dialihbahasakan oleh fp Kumpulan FotoUlamadan Habaibdari fp Ngalah Community).
(MusliModerat/ Irma Andriyana)

Subscribe to receive free email updates: