Kutipan Tentang Syeikh Siti Jenar


Nama Syeikh Siti Jenar sudah tidak lagi asing di telinga masyarakat, khususnya masyarakat Jawa. Di tengah kepopuleran namanya, Syeikh Siti Jenar tidak pernah luput dari yang namanya kontroversi.
Berbagai argument pun telah berterbangan di tengah-tengah pemikiran masyarakat tentang siapa sebenarnya Syeikh Siti Jenar.
Syeikh Siti Jenar sendiri sebenarnya merupakan seorang sayyid atau keturunan dari Rasulullah Saw. Nasab lengkapnya adalah 

Syekh Siti Jenar [Sayyid Hasan ’Ali] bin Sayyid Shalih bin Sayyid ’Isa ’Alawi bin Sayyid Ahmad Syah Jalaluddin bin Sayyid ’Abdullah Khan bin Sayyid Abdul Malik Azmat Khan bin Sayyid 'Alwi 'Ammil Faqih bin Sayyid Muhammad Shohib Mirbath bin Sayyid 'Ali Khali Qasam bin Sayyid 'Alwi Shohib Baiti Jubair bin Sayyid Muhammad Maula Ash-Shaouma'ah bin Sayyid 'Alwi al-Mubtakir bin Sayyid 'Ubaidillah bin Sayyid Ahmad Al-Muhajir bin Sayyid 'Isa An-Naqib bin Sayyid Muhammad An-Naqib bin Sayyid 'Ali Al-'Uraidhi bin Imam Ja'far Ash-Shadiq bin Imam Muhammad al-Baqir bin Imam 'Ali Zainal 'Abidin bin Imam Husain Asy-Syahid bin Sayyidah Fathimah Az-Zahra binti Nabi Muhammad Rasulullah Saw.

Jadi tak berlogika ketika ada yang menyebut bahwa Syeikh Siti Jenar berasal dari seekor cacing !!!
Hal ini di perkuat oleh ulama' asal tuban, yakni Mbah Fadhol Assenory Attubany yang memberikan sedikit pencerahan tentang Syeikh Siti Jenar dalam kitabnya

" احلي المسامرة في حكاية الاولياء العشرة "
di halaman 45 - 46 :
واما السيد عبد الجليل بن السيد عبد القادر فانه لا يتزوج وكان من امره انه يتعلم العلوم من سيد رحمة كما تقدم ذكره، وانه كان اكبر همه الاشتغال بعلم التصوف فتغلغل في علم التوحيد والمعرفة وارتقي الى علم المكاشفة وغرق في الوحدة وفني عن الاغيار بالكلية ثم انه استاذن السيد رحمة في الانصراف عن عمفيل فاذن له.
فخرج من عنده وسار حتي وصل الي قرية يقال لها سيتي جنار. فاعتزل هناك وتخلي مشتغلا بالذكر والتفكر يبغي بذلك رضا المولي. لا ينام ليلا ولا نهارا. ولا يذوق طعاما ولا شرابا الا ما كان من ذلك قدرا يسير ولم يزل يفيض من علم القدس ما لا يسعه باطنه ولا يقوي علي الاستمساك عليه جنانه.
فرشح ما اخفاه في باطنه الي ظاهر جسمه فكان ذلك سببا لاستحلال اراقة دمه وكان الذي افتي بقتله علي ظاهر العلم السيد ابراهيم. وعلم حقيقة ما في بطنه مفوض الي الخبير العليم الحكيم.
وكان ذلك عند ما دعاه رادين فتاح لقتال براويجيا ملك مجافاهيت وقال للرسول ليس عبد الحليل ههنا وانما الذي كان ههنا هو الله. والله اعلم.


" Sayyid Abdul Jalil bin Abdul Qadir tidak menikah. Beliau belajar pada Sayyid Rahmat seperti yang telah disebutkan. Keinginan paling besarnya adalah tersibukkan dengan ilmu tasawwuf, maka ia pun memperdalam ilmu tauhid dan ma'rifat hingga pada akhirnya naik ke ilmu Mukasyafah. Ia pun tenggelam dalam al-wahdah dan fana dari segala sesuatu selain Allah secara kesuluruhan. Kemudian ia meminta ijin pada Sayyid Rahmat untuk pergi dari Ampel, Sayyid Rahmat pun mengijinkannya.
Setelah itu ia pergi dari sisi Raden Rahmat dan berjalan hingga sampai ke suatu desa yang bernana "siti jenar". Ia mengasingkan diri disana, menyepi dengan menyibukkan diri dengan dzikir dan tafakkur. Semuanya dilakukan semata-mata hanya ingin mendapat ridho Allah. Ia tidak tidur siang & di malam harinya tidak pernah makan dan minum kecuali sedikit, tiada henti-hentinya ia memasrahkan diri dari alam qudsi yang mana batinnya tidak mampu menampungnya, dan hatinya pun tidak mampu untuk berpegang erat padanya.
Lalu ia pun menampakkan sesuatu samar yang ada di dalam batin ke dzahir jisimnya (maksudnya ucapan beliau, "syekh siti jenar tidak ada disini, yang ada disini adalah Allah") , itulah yang menyebabkan darahnya halal dibunuh. Adapun Ulama yang berfatwa membunuh Sayyid Abdul Jalil berdasarkan dzohirnya ilmu adalah Sayyid Ibrahim, sedangkan ilmu hakikat sesuatu yang ada di batin beliau maka dipasrahkan pada Alloh.
Memperlihatkan apa yang selama ini telah ia sembunyikan itu terjadi pada saat raden fatah memanggilnya untuk datang ke demak bintaro guna persiapan perang melawan prabu brawijaya. Pada saat itu syekh siti jenar menjawab panggilan delegasi demak dengan menjawab : "abdul jalil (syekh siti jenar) tidak ada disini, yang ada disini adalah Allah."


Catatan kaki :
Kendati beliau wafat dalam kondisi terbunuh, bukan berarti beliau termasuk memiliki kepribadian yang sesat. Karena hal demikian hanya di hukumi secara dzahir.

Petikan dari kitab "Umdatus Salik" yg juga bisa ditemukan dalam kitab "Tafrijul Khothir"
إذا سمعت كلمات من أهل التصوف والكمال ظاهرها ليس موافقا لشريعة الهدى من الضلال توقف فيها واسأل من الله العليم أن يعلمك مالم تعلم ولا تمل إلى الإنكار الموجب للنكال, لأن بعض كلماتهم مرموزة لاتفهم, وهي فى الحقيقة مطابقة لبطن من بطون القرأن الكريم وحديث النبي الرحيم. فهذا الطريق هوالأسلم القويم, والصراط المستقيم.
Apabila engkau mendengar beberapa kalimah-perkata'an dari ahli Tashawwuf dan kesempurnaan zahirnya tidak sesuai bagi syariatnya Nabi yang menyatakan petunjuk dari segala kesesatan maka bertawaquflah (berdiamlah) engkau padanya dan bermohonlah (berserahlah) kepada Allah Yang Maha Mengetahui agar engkau di beri akan ilmu yang belum engkau mengetahuinya. Janganlah engkau cenderung mengingkarinya yang mengakibatkan kepada natijah yang buruk. Kerana sebagian dari pada kalimah atau perkataan mereka itu adalah isyarat yang tidak mudah difahami. Padahal hakikat-isinya itu sesuai dengan batinnya dari pada isi al Quran al Karim, dan haditsnya Nabi yang penyayang. Maka jalan ini lebih selamat sejahtera, dan jalan yang lurus.”

Disinilah harus diakui bahwa memang ada garis pemisah yang terbentang antara kaum sufi yang ahli ilmu, ahli taqwa dan sudah mencapai tingkat tertinggi dalam ibadah dengan orang awam yang masih belajar agama. Oleh sebab itu orang-orang awam tidak boleh memahami pelajaran-pelajaran dari orang sufi secara harfiyah, tetapi memahaminya mesti melalui seorang guru sufi yang terpercaya keilmuannya dan ketaqwaannya,sebab kalo tidak, ia bisa sesat dan menyesatkan.
Wallahu 'alam...

(Rois Faisal Ridho)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Kutipan Tentang Syeikh Siti Jenar"

Post a Comment