Bukan Radio Islami

Bukan Radio Islami
Bulan Ramadhan, banyak sekali orang Indonesia melakukan perjalanan umrah ke tanah suci. Suatu ketika ada seseorang baru pulang dari ibadah umrah, sebut saja Udin yang membawa oleh-oleh Radio dari Arab Saudi. 
Sampai di rumah dia marah-marah.
“Lho Mas, kenapa ngamuk-ngamuk (marah-marah), pakai banting radio juga?” tanya teman Udin.
Dengan nada ketus dan geram, Udin pun berujar, “Pembohong, gombal, dusta!!!”
“Kenapa Din?” Temannya langsung terpaku dan kebingungan.
“Radio ini di Mekah tiap hari ngaji Al-Qur’an terus. Tapi di sini, isinya lagu, koplo, dangdut, band tok. Radio begini kok dibilang radio Islami.”
Sampean (Anda) tahu ini radio Islami dari mana?” Tanya teman Udin
“Lha…, itu bacaannya ‘all-transistor’, pakai ’Al’.”
Teman Si Udin yang cerdas langsung ketawa terkekeh.

(Nu.or.id/arifan)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Bukan Radio Islami "

Post a Comment