Warga, santri dan mahasiswa NU Tangerang Bubarkan Muktamar Khilafah

Warga, santri dan mahasiswa NU Tangerang Bubarkan Muktamar Khilafah


Tanggerang.Santrionline- Warga, santri, dan mahasiswa NU di Tangerang menggelar orasi bela negara dan NKRI dari bahaya ideologi khilafah. Mereka menggelar aksi ini sebagai bentuk penolakan terhadap Kongres Khilafah oleh Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) yang mengusung ideologi negara Islam, Ahad (24/4).

KH Arif Hidayat menjelaskan bahwa HTI secara ideologi sudah jelas makar terhadap bangsa dan negara. Mereka mencoba membangun negara di atas negara. Sebab itu kami dari warga NU, kepolisian, dan Kesbangpol termasuk santri dan mahasiswa berkewajiban untuk menjaga kehormatan negara yang dilecehkan HTI. Atas dasar itu, kita ingin Kongres Khilafah dibubarkan.

Pihak HTI melakukan kegiatan tanpa izin. Kelompok HTI sudah membohongi rumah makan yang menjadi tempat kongres berlangsung.

Rais Syuriyah NU Tangerang KH Abdul Mu'thi yang biasa dipanggil Abi Utin meminta umat Islam untuk tidak mengikuti kegiatan HTI. Haram hukumnya sebagaimana yang sudah difatwakan oleh Abuya Muhtadi.

Menurutnya, umat tidak bolah tertipu dengan label syariah. Indonesia saat ini sudah syariah dan  sudah islami. Indonesia dengan Pancasila sudah final.

"Seperti ini, setelah HTI mendapat penolakan kegiatan acara di rumah makan di Cimone, mereka berbondong-bondong pindah ke Masjid Ar-Royyan Malabar. Di sana pun kita minta dihentikan," kata Abi Utin.

Ia menyayangkan banyak ustadz tidak tahu bagaimana HTI. Mereka akhirnya ikut saja kegiatan tersebut. Setelah kami berita tahu bahwa ideologi HTI adalah makar terhadap negara mereka menolak. DKM Masjid Ar-Royyan pun menolak serta melarang kegiatan HTI selanjutnya.

"Kami meminta negara hadir atas masalah ini. Kesbangpol proaktif, dan juga kepolisian RI. Kami setia dengan negara, maka darah dan nyawa pun akan kami berikan untuk negara. Ormas model seperti HTI tidak perlu diberikan izin apapun, karena jelas-jelas sudah menghina martabat bangsa dan negara. Mereka sudah menghina leluhur pendiri bangsa ini. Itu berarti itu sama dengan menghina kami warga NU. Sebab, bangsa ini berdiri tegak ada darah syuhada santri dan ulama yang berkorban," tegas Abi Utin.

Wakil Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Syariah Nahdlatul Ulama (STISNU) Tangerang H Muhamad Qustulani menambahkan, kami dari kampus bersama pengurus NU akan mengevaluasi hal ini agar masjid dan generasi muda tidak tertipu dengan label HTI sejenisnya yang mengusung syariah dan khilafah.

"Dari kampus akan gencarkan lagi sosialisasi Aswaja NU ke siswa-siswi. Insya allah akan ditingkatkan. Dari NU sendiri akan mengawal masjid-masjid untuk tidak kemasukan ideologi makar. Kita akan siapkan programnya nanti,” kata Qustulani.

Hadir pada kegiatan ini Ketua GP Ansor Kabupaten Tangerang Khoirul Huda dan pengurus NU dari banom dan lembaga NU Kota Tangerang. (NU Online/Abdul Wahab)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Warga, santri dan mahasiswa NU Tangerang Bubarkan Muktamar Khilafah "

Post a Comment